Mengakui, 4 Gejala Lazim Penyakit Mental Schizophrenic Jadi Bahawa Ia Dapat Dikesan Awal

Mengakui, 4 Gejala Lazim Penyakit Mental Schizophrenic Jadi Bahawa Ia Dapat Dikesan Awal

Anonim

Schizophrenia adalah penyakit mental yang kronik dan teruk yang mempengaruhi bagaimana seseorang berfikir, dirasakan, dan berkelakuan. Gangguan mental ini bukan sahaja mempunyai kesan langsung terhadap kehidupan pesakit, tetapi juga keluarga dan masyarakat sekitarnya. Malangnya, di banyak negara penyakit ini masih mempunyai stigma negatif, termasuk di Indonesia. Ini menyebabkan sejumlah kes skizofrenia tidak pernah dilaporkan dan tidak menerima pemeriksaan kesihatan. Walaupun gejala skizofrenia dapat dikawal dengan diagnosis awal.

Sekiranya gejala skizofrenia didiagnosis lebih awal, maka kemungkinan pesakit untuk pemulihan lebih besar. Oleh itu, adalah penting untuk komuniti yang lebih luas untuk memahami tanda-tanda dan gejala skizofrenia.

Gejala skizofrenia yang paling tipikal dapat dilihat

Walaupun gejala skizofrenia hampir sama dengan gangguan mental yang lain, penyakit ini mempunyai gejala tipikal yang boleh anda amati.

Dr. Eka Viora SpKJ, Pengerusi Persatuan Pakar Perubatan Mental Indonesia (PDSKJI) yang ditemui di Forum Kesihatan Mental Asia Tenggara (SEA) 2018 disokong oleh Johnson & Johnson pada hari Kamis (30/8) berkata "Gejala skizofrenia bervariasi bergantung pada jenis dan keterukan skizofrenia . Tetapi gejala yang paling cepat diiktiraf adalah perubahan dalam tiga mata, iaitu dalam fikiran, perasaan, dan tingkah laku. "

Dari penjelasan yang diterangkan oleh Dr. Eka Viora, ada beberapa perubahan tingkah laku yang boleh menjadi gejala tipikal penyakit ini termasuk:

  • Mula menarik balik dari persekitaran seperti rakan dan keluarga.
  • Sukar untuk berkomunikasi, sering bercakap dalam satu ramble, tidak masuk akal, dan bunyi mengelirukan.
  • Mengalami delusi, iaitu apabila seseorang percaya dalam fantasi yang dimiliki sebagai realiti.
  • Menukar mood, tiba-tiba sedih dan tertekan, tidak mahu bercakap, atau sebaliknya sering bercakap alias "bertele-tele" terus.

Meneruskan persembahannya, Dr. Eka Viora mendedahkan bahawa gejala skizofrenia boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, termasuk kanak-kanak. Walau bagaimanapun, penyakit ini paling mudah dijangkiti pada remaja atau dewasa muda, walaupun dalam sesetengah orang gejala hanya muncul pada usia 40 tahun.

Secara umumnya, jika anda mempunyai kebimbangan tentang gejala skizofrenia, jangan teragak-agak untuk berunding dengan doktor. Kesilapan yang paling biasa dibuat oleh orang Indonesia dalam menangani skizofrenia adalah rawatan lewat. Akibatnya, gejala menjadi lebih teruk supaya proses rawatan menjadi lebih sukar dilakukan.

Schizophrenia adalah penyakit mental yang boleh disembuhkan

Stigma negatif tentang skizofrenia yang masih berkembang dalam masyarakat membuat ramai orang berfikir bahawa penyakit ini adalah laknat yang akan dihadapi seumur hidup. Namun seperti penyakit lain, skizofrenia dapat dirawat dan dikendalikan. Kuncinya adalah mempunyai sistem sokongan yang kuat dan penjagaan yang betul.

Ya, orang dengan skizofrenia lebih cenderung untuk pulih dan dapat bergerak seperti orang normal jika rawatan dan terapi dilakukan dengan baik.

Bertemu dalam acara yang sama, dr. Asjikin Iman Hidayat Dachlan, MHA, setiausaha Direktorat Jenderal Kawalan Penyakit dan Pengurusan Kementerian Kesihatan, berkata pada masa ini pemerintah mengoptimalkan kemudahan dan layanan kesehatan untuk penyakit mental di semua wilayah di Indonesia.

Dengan rawatan dan terapi yang tepat, kebanyakan orang dengan skizofrenia dapat mempunyai kerja yang baik dan produktif, bahkan dapat melakukan kegiatan lain yang bermakna, menjadi bagian dari masyarakat secara umum, dan dapat menikmati kehidupan secara bebas.

Adalah penting untuk memahami bahawa skizofrenia adalah penyakit kronik, jadi rawatan juga boleh mengambil masa yang lama untuk hasil yang optimum.

Juga Baca:

  • Panduan untuk Mengubati Pesakit Schizophrenic (atau yang sering dilabelkan sebagai "orang gila")
  • Apa yang Membuat Seseorang Dapat Mempunyai Skizofrenia?
  • Mitos Atau Fakta: Schizophrenics Selalu Membunuh?

Kongsi artikel ini:

Kongsi ini:

  • Klik untuk berkongsi di Facebook (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi di Twitter (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi pada WhatsApp (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi pada Tumblr (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi di LinkedIn (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi pada Baris baru (Buka dalam tetingkap baru)
  • Klik untuk berkongsi pada BBM (Buka dalam tetingkap baru)

Ditinjau: 31 Ogos, 2018 | Terakhir Edited: 31 Ogos, 2018

Sumber

Temu bual dengan Dr. Eka Viora SpKJ, Pengerusi Persatuan Pakar Psikiatri Indonesia (PDSKJI), di Hotel JW Marriott Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Khamis (30/8).

Schizophrenia. http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/schizophrenia/basics/definition/con-20021077?p=1 diakses pada 30 Ogos 2018

Schizophrenia http://www.who.int/mental_health/management/schizophrenia/en/ diakses pada 30 Ogos 2018

Riskesdas Data 2013 Kementerian Kesihatan Republik Indonesia

Pilihan Editor